Selasa, 12 Oktober 2010

Network attack

Ilmu jaringan merupakan ilmu yang sangatlah luas dan tidak sedikit orang yang ahli pada bidang tersebut...karena pada bidang tersebut orang banya yang menuai hasil yang cukup banyak dibandingkan waga sipil...hehehe, maaf ya yang warga sipil atau yang cita2nya jadi warga sipil...yang penting halal kok....hahahahaha.... Nah memang dalam bidang ini kesempatan untuk melakuka kejahatan sangatlah besar, karena pada bidang ini banyak celah-celah yang dapat dimanfaatkan baik manfaat untuk kebaikan maupun manfaat untuk kejahatan....

Nah sekarang langsung saja ya, kita membahas apa saja sih yang dapat menyerang jaringan itu??? kali ini saya akan memberikan sedikit pencerahan tentang contoh atau macam-macam Serangan pada keamanan jaringan sangat banyak jenisnya. Bahkan mungkin ditemukan cara-cara baru yang lebih mudah dan efektif serta tidak terlalu membutuhkan kemampuan yang tinggi (karena hacking itu adalah seni). Serangan-serangan ini ada yang bersifat mengganggu, merusak, bahkan mengambil alih posisi superuser (root). Serangan yang sering terjadi di internet di antaranya :

• Scanning
Scan adalah probe dalam jumlah besar menggunakan tool secara otomatis dengan tujuan tertentu (misal : mendeteksi kelemahan-kelemahan pada host tujuan). Scanner biasanya bekerja dengan men-scan port TCP /IP dan servis-servisnya dan mencatat respon dari komputer target. Dari scanner ini dapat diperoleh informasi mengenai port-port mana saja yang terbuka. Kemudian yang dilakukan adalah mencari tahu kelemahan-kelemahan yang mungkin bisa dimanfaatkan berdasar port yang terbuka dan aplikasi serta versi aplikasi yang digunakan. Temen-temen bisa menggunakan tool-tool yang sudah banyak beredar di internet seperti IP scanner,Netscan dll (please search with keyword: tool scaning)

• Sniffing
Sniffer adalah device (software maupun hardware) yang digunakan untuk mendengar informasi yang melewati jaringan dengan protokol apa saja. Host dengan mode promiscuous mampu mendengar semua trafik di dalam jaringan. Sniffer dapat menyadap password maupun informasi rahasia, dan keberadaannya biasanya cukup sulit untuk dideteksi karena bersifat pasif. Sniffer ini mendengarkan port Ethernet untuk hal-hal seperti “Password”, “Login” dan “su” dalam aliran paket dan kemudian mencatat lalu lintas setelahnya. Dengan cara ini, penyerang memperoleh password untuk sistem yang bahkan tidak mereka usahakan untuk dibongkar. Password teks biasa adalah sangat rentan terhadap serangan ini. Untuk mengatasinya, dapat digunakan enkripsi, merancang arsitektur jaringan yang lebih aman dan menggunakan One Time Password (OTP). Serangan sniffing ini juga sangat berbahaya karena si attacker mampu mencuri username dan password kita
• Eksploit

Eksploit berarti memanfaatkan kelemahan sistem untuk aktifitas-aktifitas di luar penggunaan normal yang sewajarnya. salah satutnya adalah melalui bug dalam sistem operasi atau bug dalam level aplikasi.


• Spoofing
Biasanya IP spoofing dilakukan dengan menyamarkan identitas alamat IP menjadi IP yang tepercaya (misal dengan script tertentu) dan kemudian melakukan koneksi ke dalam jaringan. Bila berhasil akan dilanjutkan dengan serangan berikutnya.

• DoS (Denial of Service) attack
Salah satu sumberdaya jaringan yang berharga adalah servis-servis yang disediakannya. DoS atau malah Distributed DoS (DDoS) attack dapat menyebabkan servis yang seharusnya ada menjadi tidak bisa digunakan. Hal ini tentu akan mendatangkan masalah dan merugikan. Penyebab penolakan servis ini sangat banyak sekali, dapat disebabkan antara lain :
1. Jaringan kebanjiran trafik (misal karena serangan syn flooding, ping flooding, smurfing).
2. Jaringan terpisah karena ada penghubung (router/gateway) yang tidak berfungsi.
3. Ada worm/virus yang menyerang dan menyebar sehingga jaringan menjadi lumpuh bahkan tidak berfungsi, dll
• Malicious Code
Malicious Code adalah program yang dapat menimbulkan efek yang tidak diinginkan jika dieksekusi. Jenisnya antara lain : trojan horse, virus, dan worm. Trojan Horse adalah program yang menyamar dan melakukan aktifitas tertentu secara tersembunyi (biasanya merugikan, misal : game yang mencuri password). Virus adalah program yang bersifat mengganggu bahkan merusak dan biasanya memerlukan intervensi manusia dalam penyebarannya. Worm adalah program yang dapat menduplikasikan diri dan menyebar dengan cepat tanpa intervensi manusia. Malicious kode dapat menimbulkan beragam tingkat permasalahan.
 Serangan secara fisik

Serangan secara fisik misalnya mengakses server/jaringan/piranti secara ilegal :

• Buffer Ofer Flow

Dapat terjadi jika ada fungsi yang dibebani dengan data yang lebih besar dari yang mampu ditangani fungsi tersebut. Buffer adalah penampungan sementara di memori komputer dan biasanya mempunyai ukuran tertentu. Jika hal itu terjadi maka kemungkinan yang dapat terjadi adalah :

Program menolak dan memberi peringatan
Program akan menerima data, meletakkannya pada memori dan mengoverwrite isi memori jika ada data sebelumnya. Cracker dapat membuat data di mana bagian overflownya adalah set instruksi tertentu untuk mendapatkan akses. Jika set instruksi baru menempati tempat suatu instruksi sebelumnya, maka instruksi cracker akan dapat dijalankan
• Social Engineering
Social engineering berarti usaha untuk mendapatkan password dengan jalan ‘memintanya’ , misalkan dengan menggunakan fakemail dan juga melalui tebak-tebakan dari sifat si orang yang akan diserang.
• OS Finger Printing
Mengetahui operating system (OS) dari target yang akan diserang merupakan salah satu pekerjaan pertama yang dilakukan oleh seorang cracker. Setelah mengetahui OS yang dituju, dia dapat melihat database kelemahan sistem yang dituju. Fingerprinting merupakan istilah yang umum digunakan untuk menganalisa OS sistem yang dituju. Beberapa cara konvensional antara lain : telnet, ftp, netcat, dll. Jika server tersebut kebetulan menyediakan suatu servis, seringkali ada banner yang menunjukkan nama OS beserta versinya. Misalkan dilakukan dengan telnet dengan port tertentu, atau dapat juga menggunakan program tertentu. Cara fingerprinting yang lebih canggih adalah dengan menganalisa respon sistem terhadap permintaan (request) tertentu. Misalnya dengan menganalisa nomor urut packet TCP/IP yang dikeluarkan oleh server tersebut dapat dipersempit ruang jenis dari OS yang digunakan. Ada beberapa tools untuk melakukan deteksi OS ini antara lain: nmap, dan queso
• Crack password

Crack password adalah program untuk MENDUGA dan memecahkan password dengan menggunakan sebuah atau beberapa kamus (dictionary) Dewasa ini tool-tool yang digunakan dalam penyerangan semakin mudah digunakan dan efektif, bahkan banyak yang disertai source kodenya..
 Itulah sekelumit model serangan yang terjadi dalam sistem keamanan jaringan kita, so waspadalah dari serangan-serangan diatas, yang jelas apa-apa yang dibuat oleh Tangan manusia pastilah tidak akan ada yang sempurnya,karena sempurnaan itu hanya milik Alloh SWT. Kita hanya bisa meminimalisir hal-hal tersebut..
Hehehehe...maaf artikelnya copas, yah tuntutan tugas dan tuntutan posting untuk meningkatkan traffic... Dengan terima kasih banyak pada penulis aslinya dan alangkah tidak etisnya jika saya tidak mencantumkan sumber...

Sumber Here

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar